Sunday, May 3, 2009

Chin Peng , Kiyai Salleh Dan Selempang Merah


Syukur Alhamdulillah, Ketua pengkhianat dan pengganas yang membunuh ramai orang-orang Melayu yang tidak berdosa di Batu Pahat khususnya telah tidak dibenarkan pulang dan menetap di negara ini. Chin Peng berhutang darah dengan Melayu dan sejarah hitam itu sentiasa diperturunkan dari satu generasi ke satu generasi supaya sentiasa menjadi ingatan dan berwaspada agar Melayu tidak dicincang dan direbus sekali lagi. Penolakkan itu adalah satu penghormatan kepada kami di Batu Pahat khususnya mangsa-mangsa yang tidak berdosa, tidak bersenjata dan lemah. Panglima Kiyai Salleh muncul ketika Melayu sudah tidak tahan lagi menahan sabar dan parang panjang lah perisai terakhir menyelamatkan Melayu ketika itu. Semoga rohnya dicucuri rahmat dan ditempatkan bersama orang-orang yang soleh.

MAHKAMAH PERSEKUTUAN TOLAK RAYUAN CHIN PENG( www.bharian.com)

PUTRAJAYA: Bekas pemimpin Parti Komunis Malaya (PKM), Chin Peng, gagal dalam usaha terakhir untuk menetap di Malaysia selepas Mahkamah Persekutuan mengekalkan keputusan dua mahkamah rendah yang memaksanya menunjukkan dokumen pengenalan sebelum dibenarkan memasuki negara ini. Hakim Mahkamah Persekutuan, Datuk S Augustine Paul, yang bersidang bersama Hakim Datuk Hashim Yusof dan Datuk Wira Ghazali Mohd Yusof membuat keputusan itu selepas menolak usul Chin Peng memohon kebenaran untuk rayuan.

Chin Peng atau nama sebenar Ong Boon Hua, membuat rayuan berhubung keputusan Mahkamah Rayuan pada 20 Jun 2008 yang memutuskan bahawa dia perlu mengemukakan sijil kelahiran atau kewarganegaraan bagi membuktikan dia adalah rakyat Malaysia sebelum meneruskan tindakan undang-undang terhadap kerajaan Malaysia. Hakim Mahkamah Rayuan, Datuk Abdul Malik Ishak, dalam keputusannya berkata dokumen itu penting untuk menentukan status Chin Peng kerana Jabatan Pendaftaran Negara tidak dapat menemui sebarang rekod kelahiran Chin Peng.

Mahkamah Rayuan juga memutuskan bahawa tindakan Mahkamah Tinggi adalah betul untuk memaksa Chin Peng yang berumur 85 tahun untuk mengemukakan sijil kelahiran dan kewarganegaraannya bagi membuktikan bahawa dia adalah warganegara Malaysia sebelum membenarkannya meneruskan permohonan bagi mendapat pengisytiharan bahawa dia boleh menetap di negara ini. Usaha pertama Chin Peng untuk mendapat pengisytiharan itu ditolak apabila Mahkamah Tinggi menolak saman pemula selepas dia gagal mematuhi peraturan mahkamah untuk mengemukakan sijil kelahiran dan kertas kewarganegaraan.

Dalam prosiding hari ini, peguam Chin Peng, Raja Aziz Addruse, menegaskan bahawa bukti kewarganegaraan tidak diperlukan bagi pemohon untuk menunaikan haknya memasuki Malaysia kerana ia juga boleh dibuktikan dengan memanggil adik atau gurunya untuk memberi keterangan. Katanya, mengikut klausa 3(1) perjanjian damai antara kerajaan dan PKM bertarikh 2 Disember, 1989, anggota PKM yang berasal dari Malaysia dan ingin menetap di Malaysia perlu dibenarkan berbuat demikian mengikut undang-undang.

"Mahkamah perlu meneliti apa makna "asal Malaysia". Adalah menjadi tugas mahkamah ini untuk menterjemah perjanjian antarabangsa," katanya. Pada 4 Mac, 2005, Chin Peng mengemukakan saman pemula bagi mendapat pengisytiharan untuk dibenarkan memasuki dan menetap di Malaysia dan menamakan kerajaan, Menteri Dalam Negeri, Ketua Polis Negara dan Panglima Angkatan Tentera sebagai defendan.

Chin Peng yang kini tinggal di Thailand, mendakwa beliau berhak balik ke Malaysia kerana dia berasal dari Malaysia sejak dilahirkan pada 20 Oktober, 1923 di Sitiawan, Dinding, Perak dan dibesarkan di Malaysia. Dia mendakwa kelahirannya didaftarkan dan juga memiliki salinan asal sijil itu.

KIYAI HJ. SALLEH (selempang Merah)

MOHD SALLEH BIN ABDUL KARIM


Haji Mohd Salleh bin Abdul Karim dilahirkan di Tanjung Olak Panchur, Bukit Pasir, Muar, Johor pada tahun 1916. Masa mudanya banyak dihabiskan dengan menuntut ilmu daripada beberapa orang guru termasuklah guru di kampung isterinya, Hajah Esah Haji Abdul Rashid, di Ara Pasung, Pontian, Johor.

Antara guru-guru Haji Mohd Salleh ialah Haji Hussein (belajar agama dan al quran), Haji Alias, Haji Adam dan Haji Ahmad. Beliau juga turut belajar daripada Haji Abdul Fadhil bin Abu Bakar Banten yang membawa ajaran Wirid Khaujakan di Johor selepas mendapat perkenan Sultan Ibrahim dan telah dilantik sebagai ketua kumpulan Wirid Khaujakan di Batu Pahat , Johor.

Haji Mohd Salleh atau lebih dikenali sebagai Panglima Salleh atau "Kiyai Salleh" atau "Panglima Salleh Selempang Merah" merupakan seorang pahlawan Melayu keturunan Banjar yang bangkit menentang kekejaman komunis semasa selepas kekalahan Jepun semasa Perang Dunia II.

JASA

Kepimpinan Haji Mohd Salleh terserlah semasa kekalahan pihak Tentera Jepun di tangan pihak Tentera Berikat pada pertengahan bulan Ogos 1945. Di Semenanjung Tanah Melayu, peristiwa tersebut menimbulkan apa yang dinamakan tempoh Kekosongan Kuasa. Tempoh tersebut berlangsung selama dua minggu sehingga ketibaan Askar British yang menandakan permulaan Pentadbiran British Baru di Tanah Melayu.

Sebelum ketibaan pihak British, pihak komunis yang dikenali sebagai Askar Bintang Tiga yang sebelum itu berjuang menentang Jepun di bawah payung Malayan People Anti-Japanese Army atau MPAJA telah mengambil kesempatan untuk berkuasa dan bertindak kejam terhadap orang-orang yang dianggap bekerjasama dengan Jepun. Mereka tidak mengenal mangsa dan menghukum sesiapa sahaja yang dianggap bersalah tanpa mengikuti proses undang-undang yang betul. Lazimnya mereka yang di dapati bersalah akan dikenakan hukuman mati.

Kekejaman Askar Bintang Tiga berleluasa di Tanah Melayu termasuk di kawasan Batu Pahat dan Muar di Johor. Masyarakat Melayu di kawasan Parit Sulong, Batu Pahat, Johor, yang pada ketika itu tidak mempunyai kelengkapan senjatapi untuk mempertahankan diri telah memilih Haji Mohd Salleh untuk memimpin pakatan untuk mempertahankan diri dari kekejaman Askar Bintang Tiga.

Dengan hanya bersenjatakan parang panjang dan amalan Ayat Empat, Haji Mohd Salleh telah memimpin masyarakat Batu Pahat untuk menggempur kubu-kubu Askar Bintang Tiga di Bukit Berdiri dan Bukit Alam, Parit Sulong, di Parit Lubok, Semerah, di Kangkar Senanga, dan di Air Kuning, Bakri, Muar. Pasukan pejuang di bawah pimpinan Haji Mohd Salleh terkenal dengan gelaran tentera parang panjang dan 'Selempang Merah' iaitu sejenis kain selendang berwarna merah yang dibekalkan kepada setiap orang ketika menghadapi atau berhadapan dengan musuh.

Terdapat pelbagai kisah mengenai kehebatan ilmu kebatinan Haji Mohd Salleh dan pengkutnya mendakwa ramai Askar Bintang Tiga melihat beribu-ribu pejuang yang tinggi menggalah menuju ke arah mereka untuk mencabut nyawa mereka, sedangkan yang datang itu hanyalah Panglima Salleh dan pasukannya yang dianggarkan berjumlah seratus orang sahaja.

Walau apapun yang sebenarnya berlaku, yang jelas adalah Haji Mohd Salleh bin Abdul Karim berjaya menyekat kegiatan Askar Bintang Tiga pada masa itu secara berkesan sehinggalah pihak British kembali menjajah Tanah Melayu.

Kegagahan dan keberanian, Haji Mohd Salleh diiktiraf oleh Kebawah Duli Sultan Johor Almarhum Sultan Ibrahim ibni Sultan Abu Bakar yang bertitah pada 26hb Disember 1945 bahawa Haji Mohd Salleh adalah Panglima Melayu. Sejak itu Haji Mohd Salleh mendapat gelaran Panglima.

Sebagai mengenang jasa Haji Mohd Salleh, DYMM Sultan Johor telah mengurniakan beliau Pingat Ibrahim Sultan (PIS)pada 17hb September 1955. Haji Mohd Salleh menghembuskan nafas yang terakhir kerana diserang penyakit radang paru-paru di Hospital Besar Johor Bahru pada 21hb April 1959.

TENTERA SELEMPANG MERAH

Tentera Selempang Merah berasal dari Johor, Malaysia di bawah pimpinan seorang kiai yang bernama Kiai Salleh yang penuh dengan ilmu kebatinan Melayu.
Tentera Selempang Merah ini menjadi terkenal selepas kekalahan tentera Jepun. Apabila Bintang Tiga mengamuk den membunuh tokoh agama dan pemimpin kampung, Tentera Selempang Merah tampil mempertahankan masyarakat Melayu dengan menyerang komunis dan tali barut mereka.

Pergerakan ini membantu membantutkan kekejaman komunis sehinggalah kehadiran kembali Tentera British ke Tanah Melayu selepas Perang Dunia II. Sewaktu kejadian 13 Mei, pasukan ini datang dari Johor untuk membantu orang melayu di Kuala Lumpur, bagaimanapun telah ditahan oleh pihak polis sebelum sempat membantu.

Amir Hamzah
Batu Pahat
www.amirhamzah64-segalanyamungkin.blogspot.com

68 comments:

Geng Samudera said...

Hehehe..
Bangga jadi anak muo sejati...


Sang Pangeran

Parpu Kari said...

salam tuan. Satu kupasan yang amat menarik! Chin peng asal sitiawan ya. He he he, kg ngeh tu! Tah tah, he he he

Husin Lempoyang said...

Ngeh Nga sedara chin peng gut?

Nizar ni sedara tak dengan negh nga? hehehe

gotahlantun said...

KOMUNIS BRO....!!!!

JANGAN BAGI CAN WALAU SEKELUMIT PUN.

RAMAI KAUM KERABAT YANG MASIH TERASA BARA DENGAN PUAK KOMUNIS NIH...

AKU PUN!

amirhamzah64 said...

Salam Geng Samudera,

Hehehe.....macam dia sorang je anak muo.

Selamat di perantauan bro

amirhamzah64 said...

Salam Parpu Kari,

Hahaha, dema tu sepupu sepapat sepusing jugak le

amirhamzah64 said...

salam Husin Lempoyang,

bro apa khabo, tima kasih le mampir kat sini.

Nga, Nge, Chin Peng tu anak beranak dia org le agaknya. Bukannya beso Setiawan tu, pusing-pusing pekan ngan kampung baru.

Tang Si Nizar ni kalau ikut sepet matanya ada la jugak iras-iras jenis makan bersepit jugak.

Kalau Cina + Melayu memang cerdik mamat ni

amirhamzah64 said...

Salam gotahlantun,

sama la kita bro, walaupun komunis dalam hutan dah serah diri. Jangan lupa yang dalam bando ramai lagi bro.

zedmagel said...

Bro Amir,

Banyak-banyak tulisan saudara ni, in satu yang hebat, mungkin akan diangkat sebagai satu tulisan sejarah bagi rakyat.Tapi tak tahu le bila.

Jika saudara dah tak ada pun royalti tulisan ni akan turun kepada waris saudara. Tunggu aje le. Tahniah.

amirhamzah64 said...

salam bro zedmagel,

Panglima Kiyai Salleh adalah pahlawan yang semakin tidak dikenali oleh generasi baru. Walaupun jasanya besar kepada kita anak watan di Batu Pahat ni.

Tapi bro, walaupun Chin Peng tak dapat balik, ada banyak Chin Peng disekeliling kita

cekodokmasin said...

Salam tuan,
Datuk aku pergi bandar Batu Pahat tak balik2. Yang balik mayatnya saja. Cilaka punya Bintang Tiga....!!!

amirhamzah64 said...

salam cekodokmasin,

Datuk saudara dengan sejarahnya mati dibunuh Bintang Tiga. Ada juga yang direbus hidup-hidup, Di bakar mentah-mentah dan banyak cerita lagi yang tragis. Cukuplah.........
Tempat kita terlaku banyak sejarah hitam terlakar disebabkan Bintang Tiga. Hari ini bersyukurlah kita dengan keamanan yang ada.

SARFAMS said...

Salam Blogger,

Menarik dan maju blog Saudara...

Jom ke blog buruk saya... TQ

amirhamzah64 said...

salam SARFAMS,

Saya dah mampir ke blog saudara. Lebih menarik dan intraktif. maklumlah blog org muda.

Tahniah dan selamat maju jaya untuk saudara

Tungaklangit said...

salam saudaraku

memang benarlah apa yang sdr perkatakan itu, atok dan ayah saya adalah anggota polis dan ketika jepun menyerah kalah selama lebih kurang 15 hari geng chin peng ni mengamuk..

masa tu ibu saya masih kecil bawah 10 tahun dan masih ingat atok saya terpaksa dimasukkan dalam lokap bagi mengelakkan mereka dibunuh oleh orang chin peng...

perkara ini berlaku di ampang dan bila keadaan tenang atok terpaksa balik ke kampung sehingga kedatangan british ...

kini orang perak nak menyanjung nizar, nga dan ngeh..

mereka tak tahu sejarah lampau mengenai kebiadapan geng2 chin peng yang katanya kampungnya di sitiawan..

berhati2lah anak melayu... nenek moyang kita dulu dan teruk dibelasah jangan pula kita ditipu dengan slogan demokrasi..

salam

amirhamzah64 said...

SALAM Tungaklangit,

Generasi muda lahir-lahir telah dilimpahi kesenangan. Kesenangan itu menjadikan mereka selesa. Buku sejarah dijadikan kitab buruk. Hidup mereka mengejar kebendaan yang tak akan cukup-cukup. Tidak ada lagi sedikit masa dan ruang untuk mengintai azab dan sengsara tok nenek kita membina negara ini.

arifomar said...

geram Penghuni gua masih belum terpadam kepada puak ni. Ditambah pulak ada tuntutan oleh pengkhianat selangor untuk ganti rugi kata british melakukan pembunuhan beramai-ramai penduduk cina di tanjung malim. tuntutan mereka masih berjalan. mereka ini anak beranak chin peng kot. geram aku. tentera dan pihak polis yang mati tak ada pula mereka nak buat kempen untuk bayar ganti rugi.

amirhamzah64 said...

salam bro arifomar,

Cina dan India tuntutlah yang bukan-bukan. Tuntutlah sampai ke England. Anak beranak Chin Peng boleh tuntut tapi belum tentu dapat. Orang Melayu Islam ni kalau nak menuntut-nuntut tak terbayo nanti dek Cina komunis tu. hehehe..

sabo aje la...pagi-pagi ni kat Batu Pahat mendung aje bro. Macam ada pemimpin / orang beso nak mati.....

muor76 said...

aku rase gambor tu.. gambor kiyai salleh yg lain jerk...

ade percanggahan pendapat mengenai kiyai salleh anak buah kiyai fadil banten ngan kiyai salleh selempang merah.. ade yg cakap org yg same.. ade yg cakap org yg lain.. name same.. tapi org berlainan..

amirhamzah64 said...

salam muor76.

Kawan ambik gambor tu dari internet.

Kawan hanya dengor Kiyai Saleh Selempang Merah. Nama ni memang meniti dibibir orang tua-tua tempat kawan. Yang lain kawan tak tau.Anak Kiyai Salleh yang lelaki namanya Hj.Yusof b Salleh masih hidup. Sekarang ni adalah Pengerusi Pertubuhan Peladang Negeri Johor dan AJK UMNO Bahagian Pt.Sulong.

jefrie said...

Salam,

Almarhum Kiyai Salleh dilahirkan di Pulau Pinang bkn di Johor,
Maklumat ni saya dpt dr Allahyarham Guru Darsan. Tolong Gali lagi fakta yg tepat.

jamal0505 said...

Salam...

Bole sy tumpang bertanya.. Adakah Hj.Yusof (Chairman PPNJ) tu anak kpd Kiyai Salleh..Hj.Yusog berasal dr parit sulong. katanya dia anak panglima salleh.. Tq

Sha said...

Salaam saudara Amir..
Saudara tahu ke di mana Kiyai Salleh disemadikan.
Saya ada tbca dlm internet mgatakan beliau disemadikan di Pt. Maimon..samada Batu Pahat atau Pontian..saya tak pasti..Jadi nilah nakkan kepastian dari saudara..terima kasih.

antidevil said...

Benar, Hj Yusof Bin Salleh adalah anak kepada Kiyai/Panglima/Penghulu Salleh yang dimaksudkan.Dia adalah Pengerusi Pertubuhan Peladang Negeri Johor (PPNJ) sekarang ni.

antidevil said...

Kalau nak tau lebih lanjut boleh jumpa Haji Abdullah(wak Dollah) di Batu 7 Tongkang Pechah, Batu Pahat. Sebab masa tu kiyai Salleh dan wak Dollah berada dalam Bintang Tiga bersama-sama. lepas mereka lihat sendiri kekejaman B-3 tu baru mereka keluar dan serang balas B-3 tu.

albinnas said...

salam tuan blogger. memeng betul kata sdr jefri tu, dlm blog ni bukan gmbr panglima kiyai salleh yg betul sbb dia adalah keturunan mamak dr india dan ikut bapa dia dtg berniaga di pulau pinang dan anak angkat pd syeikh fadhil bentan yg singgah dlm pelayaran.. @ ah hu haq,,,

Al-Aflah Management said...

Gerakan Selempang Merah sekarang ini dikenali dengan nama Pertubuhan Seni Silat Kuntau Selendang Merah Malaysia yang diterajui oleh Yang Berbahagia Datuk Hj.Baharom bin Kamari dan Tuan Hj. Yusof bin Salleh(anak Kiyai Panglima Salleh) sebagai Guru Waris Pertubuhan. Untuk keterangan lanjut tentang Selempang Merah sila rujuk laman web rasmi pertubuhan kami. Kami akan mengadakan perjumpaan peringkat kebangsaan pada 19 Disember 2010 di PICC Putrajaya. Sesiapa yang menjadi pengamal amalan Selempang Merah anda semua dijemput hadir. Untuk keterangan lanjut sila hubungi Ustaz Bahzan(Penolong Setiausaha Agong Pertubuhan) di 019-2945808

ALI PENJUAL BARANG SECOND said...

Takkan Melayu hilang di dunia.. berpantang maut sebelum ajal..melayu lembut tetapi bisa.. jangan dicuit nanti terasa..terasa bisa menanti ajal..

Unknown said...

Salam.Pak saudara saya kata, saya ni adalah waris2 jauh Kiyai Salleh.Apa pun ...saya masih berusaha menjejak siapa waris saya...kerana saya rasa macam ada yang mengikuti saya....

muhammad ilham said...

Salam..pergilah pt yani..kat situ banyak keturunan kiyai salleh..

Gerakan Selempang Merah said...

tuan, satu pembetulan gambar lelaki berserban bukan gambar kiyai salleh. kiyai salleh xpernah berserban. rujuk gerakan selempang merah yg meneruskan amanah guru ini.

haikal said...

nak tanya.bkn ke isteri kiyai salleh lagi hebat orgnya....lagi kuat amalannya...membezakan mereka dan sekarang hnya amalan...anda semua mampu

Endo Suleiman said...

Panglima Salleh berketurunan Banjar dan senjata orang Banjar ialah parang panjang, sebab itulah pengikut beliau juga disebut tentera parang panjang.

ahowk orang islam said...

ni cerita yang aku tanya dengan orang tua kawasan parit jalil, Arwah penghulu salleh ni memang dikatakan berketurunan mamak, arwah isterinya pula berketurunan banjar.. ramai yang xtau cerita ni.. aku yang bagitau sedar mara.. arwah bini dia memang hebat. klu x silap, ada diceritakan pasal ilmu yg diberi oleh isteri dia. aku xtau sangat, tp ini yang kami dengar..yang pasti amun surah maribut dada magugup, marakau...

mughni2633 said...

assalammualaikum..
apa2 pun saudara sila la cari ayat empat..dan amalkan..kita sudah tak lama lg..sediakan payung sebelum hujan..renung2kan la wahai kaum mim..

albinnas said...

aku setuju sgt apa yg dikatakan oleh ahowk org islam ni...btl!!!!!

Cik Pudina said...

Maklumkan, bersedia kemungkinan rusuhan akan berlaku. Dapatkan ayat 4 daripada mereka yang tahu.

PENCINTA SEJARAH JAMBI said...

Kayaknya tu bukan gambar Kiyai Shaleh... Terlalu tua.... karena di meninggal dengan umur yang muda...

PENCINTA SEJARAH JAMBI said...

kayak tu bukan gambar Kiyai Shaleh lah.... karena terlalu tua.... ia selepas perjuanga...

PENCINTA SEJARAH JAMBI said...

kayak tu bukan gambar Kiyai Shaleh lah.... karena terlalu tua.... ia selepas perjuangan...

PENCINTA SEJARAH JAMBI said...

BAGIAN VII

SEJARAH
BARISAN SELEMPANG MERAH (BSM)
KUALA TUNGKAL

Pada saat Indonesia telah merdeka, rakyat masih sering bertempur melawan Belanda terlebih lagi ketika jatuhnya Kuala Tungkal ke tangan Belanda dan berhasil mendudukinya pada tanggal 21 Januari 1949, membuat reaksi masyarakat semakin berani berjuang ‘mati-matian’ untuk mengusir mereka. Setiap orang ingin membekali dirinya dengan kekuatan batin guna menangkal jika nanti terjadi huru-hara lanjutan. Mereka mencari ilmu dan ingin membekali dirinya dengan “senjata” atau kekuatan batin yang kuat, agar dapat perlindungan pada Allah Swt ketika nantinya menghadapi dan menantang bahaya dalam melaksanakan pertempuran untuk mempertahankan kemerdekaan walaupun dengan persenjataan yang tidak seimbang dan hanya sebagian kecil dari mereka saja yang pernah mengikuti latihan militer dari TNI.
Dari luar TNI, unit terpenting dalam gerilya Tanjung Jabung khususnya Tungkal Area adalah Barisan Selempang Merah (BSM), Laskar Hizbullah, Dapur Umum dan organisasi lainnya. BSM adalah organisasi pertahanan lokal yang sangat khas yang muncul setelah pendudukan tentara Belanda atas Kuala Tungkal pada masa Agresi Militer Belanda Kedua untuk menghadapi peperangan gerilya selanjutnya.
Pada bagian ini akan diceritakan mengenai “sepak terjang” laskar pejuang yang bernama Barisan Selempang Merah (BSM) yang dengan memiliki andil yang sangat besar berada di garis terdepan setelah pertahanan pasukan TNI di doorstoot oleh Tentara Belanda yang begitu gigih melakukan perlawanan untuk mengusir penjajah Belanda dari tanah Tungkal ini sehingga mereka lari kocar-kacir walaupun pada akhirnya kembali lagi dan masih tetap menduduki kota Kuala Tungkal hingga penyerahan kedaulatan.

PENCINTA SEJARAH JAMBI said...

A. Penamaan dan Arti Selempang Merah
Selempang Merah (SM) juga memiliki makna suatu ilmu kebatinan yang amalan-amalannya berasal 10 ayat tertentu dari al-Qur’an, juga hadits dan zikir-zikir yang diajarkan oleh para ulama guna perang atau jihad fi sabilillah dalam menghadapi musuh Tuhan dan kemungkaran lainnya.
SM dalam arti kata sebenarnya adalah seutas kain selempang yang berwarna merah darah berukuran 3-4 cm lebar dan panjang 1 setengah meter yang telah berjahit dan bertuliskan ayat-ayat al-Qur’an dengan tinta rajah-rajah yang diselempangkan dari atas bahu ke bawah tangan hingga ke pinggang pada saat melaksanakan pertempuran yang yang merupakan atribut atau tanda pengenal pejuang. Jadi, istilah yang sebenarnya bukanlah selendang merah, tetapi adalah SM sebagai ijazah pengajian dan ajarannya tidaklah menyimpang dari ajaran Islam.
Tetapi akan berbeda makna serta nilainya pada saat itu terutama kalau benda itu telah dipakaikan pada tubuh seseorang yang akan diberangkatkan ke medan pertempuran, si pemakainya nampak menyala-nyala mekar sebagai “bunga bangsa” yang walaupun gugur di pangkuan ibu pertiwi dalam perjuangannya, namun pasti akan menyebarkan bibit atau benih yang bermutu untuk melanjutkan perjuangan bangsa dan negara. Dengan kata lain, Selempang Merah sendiri pada saat itu selain sebagai tanda pengenal juga memberikan spirit dan semangat perjuangan kepada setiap pasukan.

PENCINTA SEJARAH JAMBI said...

Sedangkan BSM adalah satu perkumpulan ilmu kebatinan yang bernafaskan Islam yang bertujuan untuk mengusir penjajah Belanda yang amalan atau wiridnya berasal (diambil) dari ayat-ayat suci al-Qur’an yang anggotanya adalah sebagian dari Laskar Hulubalang Rakyat bersama-sama unsur-unsur ABRI yang ada pada saat itu mengadakan serangan-serangan ke Kuala Tungkal khususnya dan Tanjug Jabung umumnya yang menjadi tempat (pusat) kedudukan Belanda yang merupakan wujud kebangsaan untuk mempertahankan nilai proklamasi kemerdekaan Indonesia 1945 dan UUD 1945 maupun Pancasila. BSM juga terkadang disebut dengan nama Laskar SM atau Pasukan SM.
Mengenai BSM Kuala Tungkal (Front Tungka Area) ini, sebagaimana tercatat dalam satu alenia yang ditulis oleh Sejarawan Belanda, BSM dengan bahasa Belanda disebut juga ‘RODE BANDELIER’ adalah ‘suatu pasukan yang memakai SM yang bekerja sama dengan TNI yang bertugas menjaga perdamaian dan ketertiban yang sangat berbahaya dan ditakuti oleh Belanda’. Itulah gambaran kata yang dapat dipetik dari ungkapan tentara Belanda tersebut. Kiranya BSM (Barisan Selempang Merah) Kuala Tungkal inilah nantinya yang menjadi tandingan TBM (Tentara Baret Merah) Belanda. Ringkasnya, disini penulis katakan dengan istilah “Rode Bandelier vs Rode Baret” yaitu Barisan Selempang Merah adalah tandingan Tentara Baret Merah.

PENCINTA SEJARAH JAMBI said...

B. Asal-Usul
Tentera Selempang Merah (TSM) berasal dari Johor Malaysia di bawah pimpinan yang bernama Kyai/Panglima Haji Saleh bin Abdul Karim seorang mualim yang tinggal di Parit Maimon, Simpang Kiri, Batu Pahat, yang penuh dengan ilmu kebatinan Melayu yaitu setelah keganasan tentara Bintang Tiga (China) yang mencoba menghancurkan tatanan kehidupan orang-orang Islam. Pada waktu itu, selesai menunaikan sholat dan ketika sedang berdoa ia mendengar suara panggilan dari dalam hatinya menyeru:
“Jika kamu kamu menentang keganasan mereka ini, Tuhan akan bersama kamu. Gunakanlah senjata apapun yang ada pada kamu. Kalau kamu tidak menentangnya, kamu akan habis ditindasnya. Bangunlah menentang sekuat tenaga kamu, gunakanlah ayat-ayat al-Qur’an tertentu sebagaimana yang digunakan pada zaman Rasulullah ketika melawan orang kafir dahulu dan ayat-ayat yang digunakan dalam perang sabil pada zaman khalifah Islam terdahulu”.
Setelah peristiwa itu, kemudian Kyai Haji Saleh bin Abdul Karim mengumpulkan ayat-ayat al-Qur’an yang dimaksudkan dan yang mula-mula diajarkan kepada mereka yang sama-sama sholat di surau kampungnya. Sejak itu boleh dikatakan semua orang lelaki, tua dan muda, di kampungnya telah bersatu mempelajari dan mengamalkan ayat-ayat al-Qur’an yang diberikan. Sebagai langkah permulaan untuk persediaan pembentukan tentara Islam yang pertama di negeri ini.
TSM ini menjadi terkenal setelah kekalahan tentera Jepang yaitu ketika Tentara Bintang Tiga mengamuk dan membunuh tokoh agama dan pemimpin kampung, TSM tampil mempertahankan masyarakat Melayu dengan menyerang komunis dan tali barut mereka. Di Malaya dahulu SM inilah yang memburu-buru kaum komunis di sana, dimana mereka yang melakukan teror di kebun-kebun karet dan kampung-kampung jauh di luar kota.
Kemudian Tentera Selempang Merah (TSM) Malaysia ini sampai ke Jambi dan dikenal dengan sebuatan Barisan Selepang Merah (BSM) Kuala Tungkal.

PENCINTA SEJARAH JAMBI said...

C. Latar Belakang Kemunculan
Sebelum Agresi Militer Belanda ke-I, Ilmu SM belum terdengar di telinga masyarakat. Namun pada setelah pertempuran Agresi Belanda ke-II tiba-tiba muncullah BSM secara otomatis melalui solidaritas masyarakat dan sangat menggugah semangat untuk bertempur. Pada saat itu barulah diketahui siapa yang telah mengamalkan SM ini sebelumnya.
Menurut keterangan dari beberapa anggota BSM yakni Ahmad Kurnia dan Asnawi Badrun, bahwa pada sabtu malam minggu tanggal 22 Januari 1949 Abdul Shomad pergi ke Parit Haji Yusuf (Tungkal V) untuk menemui KH. M. Daud Arif (Abang ipar Abdul Shomad) yang pada waktu itu yang sudah mengungsi ke Parit Haji Yusuf sebarang kota Kuala Tungkal.
Selanjutnya pada hari minggu malam senin tanggal 23 Januari 1949, seorang dari rakyat bernama Abdul Shomad berasal dari Parit Selamat seberang Kuala Tungkal bersama 7 (tujuh) orang anggotanya yang telah mempelajari amalan SM tatkala ia tinggal di Malaysia yang mempunyai inisiatif sendiri (tidak ada perintah dari siapapun) untuk melakukan penyusupan dan mengadakan penyelidikan untuk mengetahui pertahanan musuh di Kuala Tungkal. Sebelum meninggalkan Kuala Tungkal terlebih dahulu membakar gudang beras rakyat yang bertujuan agar jangan sampai Belanda menggunakan beras tersebut untuk konsumsi mereka. Selain itu juga melakukan pembakaran asrama TNI di jalan Kemakmuran Lama. Kemudian iapun kembali ke Parit Api-api dan mengadakan musyawarah di kediaman Dewan Sanusi (Dewan Marga) yang dihadiri oleh:
1. Abdul Shomad
2. Asmuni (Pasirah Tungkal Ilir)
3. H. Syamsuddin
4. Hasbullah Naud
5. Sanusi
6. Abdullah dan lain-lain.
ReplyDelete
PENCINTA SEJARAH JAMBIApril 11, 2013 at 6:37 AM

Ketika itu, Abdul Shomad melaporkan hasil peninjauan terhadap keadaan Belanda di Kuala Tungkal yang telah dilakukan sebelumnya. Setelah melalui jalan panjang, maka semua anggota rapat sependapat untuk segera membentuk satu angkatan laskar untuk menentang keganasan Belanda yang hendak menguasai tanah Indonesia ini pasca pengakuan kemerdekaan khususnya Kuala Tungkal. Maka dalam waktu yang relatife singkat terbentuk dan tersusun laskar rakyat yang bernama BSM yang semua anggotanya adalah rakyat Kuala Tungkal termasuk TNI. Kemudian ditunjuklah Abdul Shomad sebagai pemimpin dengan diberi gelar atau julukan “Panglima”. Ketika itulah, pemimpin BSM yang pertama yaitu Abdul Shomad mendapat panggilan akrab yang lebih populer dengan sebutan “Panglima Adul” dan munculnya BSM pada saat Agresi Belanda ke-II tahun 1949. Panglima adalah sebagai guru SM penerima ajaran yang menguasai ajaran tersebut dan mengajarkannya kepada para murid-muridnya.
Walaupun laskar BSM ini telah terbentuk, namun belum banyak masyarakat yang mengetahui tentang keberadaannya, karena anggotanya masih terbilang sedikit, yaitu hanya para anggota pertama yang dapat dihitung dengan jari. Menuru berita yang ada bahwa kelompok ‘Selempang Merah’ ini telah ada pasca kemerdekaan, tepatnya pada tahun 1946 tatkala para pemuda menyibukkan diri membentuk ketentaraan dan Barisan-barisan perjuangan.
Walaupun laskar ini tidak mendapatkan pasokan senjata api dari pemerintah untuk mempertahankan diri dan menyerang, namun hanyalah beberapa buah senjata rampasan atau yang didapat/dibeli dari Singapura. Akan tetapi mayoritas anggota BSM hanya membekalkan dirinya dengan selempang berwarna merah berukuran lebar 2 inci atau 4-5 centi meter dan panjang sekitar 1 setengah meter yang diselempangkan dari bahu kanan sampai ke bawah pinggang dengan bacaan ayat-ayat suci al-Qur’an dan dengan menggunakan senjata-senjata tradisional utama masing-masing suku.
Ini bukanlah penyerangan BSM, melainkan hanya penyusupan yang berguna untuk mengetahui keadaan dan kekuatan kusuh dan maih banyak orang yang menyangsikan akan keampuhan ilmu SM ini. Mengenai penyerangan pertama dan penyerangan-penyerangan BSM lainnya akan diceritakan pada bagian selanjutnya yaitu pada bagian serangan Agresi Belanda Kedua atas Kuala Tungkal.

PENCINTA SEJARAH JAMBI said...

D. Dasar dan Tujuan
BSM adalah suatu perkumpulan kebatinan sebagai barisan perjuangan yang yang bacaan/ amalannya berdasar ayat-ayat (ilmu-ilmu) al-Qur’an, hadits-hadits nabi (sunah Rasul) dan zikir-zikir yang diajarkan oleh wali-wali Allah. Pendirian yang satu yaitu adanya persamaan motivasi untuk mengusir penjajah Belanda ‘merdeka atau mati’ dengan mengamalkan al-Qur’an yang semua anggotanya beragama Islam. Menghancurkan kolonialisme Belanda yang dianggap sebagai orang kafir, selain itu juga untuk mempertahankan kemerdekaan yang bercampur di dalam hati fi sabillilah bahwa jika gugur mati syahid. Perjuangan ikhlas tanpa pamrih untuk mengusir Belanda dengan tekad tetap merdeka atau mati syahid. Perang yang akan dilancarkan dianggap perang rakyat sebab seluruh anggota BSM adalah rakyat yang mempunyai satu dasar dan tujuan yang sama dengan menimbulkan satu kesatuan. Memang BSM ini suatu organisasi yang cukup terorganisir seperti laskar/barisan lain karenalaskar ini muncul dengan sendirinya.
Tujuan dibentuknya BSM adalah untuk menghimpun seluruh tenaga pejuang rakyat yang tidak tergabung dalam TNI (bukan tentara) untuk menggempur Belanda yang menduduki Kuala Tungkal dengan semboyan perjuangan ‘sekali merdeka tetap merdeka’. Rakyat dan TNI bahu-membahu saling menunjang, berjuang bersama dengan merapatkan barisan tidak kenal menyerah dan sanggup mengorbankan harta dan jiwa raganya. Berupa perjuangan rakyat dalam menggalang persatuan dan kesatuan untuk mencapai kemerdekaan sejati yang ditanggapi oleh rakyat dan daerah dengan positif, rakyat tidak ingin hanya sebagai penonton saja. Sesuatu menjadi obsesi para pejuang ketika itu hanyalah bagaimana mempertahankan Proklamasi Kemerdekaan Indonesia terhadap ancaman dari luar. Untuk itu seluruh rakyat dikerahkan secara serantak bersama-sama untuk membela tanah tumpah darahnya.
Gerakan pertama TNI/ABRI dan BSM sebagai pendahuluan memakai SM sama-sama merasakan setidak-tidaknya ada kode bahwa yang memakai SM itu adalah kawan. Perlu dicatat di sini, bahwa dalam suasana revolusi kemerdekaan waktu itu TNI bukan hanya sebagai aparat militer saja yang tugasnya hanya mempertahankan wilayah Tanjung Jabung terhadap Agresi Militer saja, akan tetapi juga sebagai alat juang untuk mempertahankan kemerdekaan negara dan Bangsa Indonesia terhadap usaha pendudukan Belanda kembali.
Karena SM ini berasal dari Malaysia, memang “Guru Besar” SM Kuala Tungkal ini adalah orang yang telah selesai belajar di tempat aslinya. Tentulah corak aliran, amalan-amalan dipelajari dan ala-alat yang digunakan dalam ilmu kebatinan ini sama dengan daerah asalnya. Akan tetapi yang berbeda adalah, jika BSM Malaysia adalah suatu laskar rakyat yang menghancurkan komunis China yang menjajah Malaysia tatkala itu. Sedangkan BSM yang ada di Tanjung Jabung khusunya Kuala Tungkal (Tungkal Area) adalah suatu laskar rakyat yang bertugas untuk mengusir dan menghancurkan penjajah Belanda yang terdiri dari KM, KL dan KNIL Belanda yang menduduki Kuala Tungkal dan perairan Tanjung Jabung yang sangat luas ini.

PENCINTA SEJARAH JAMBI said...

Pada dasarnya BSM mempunyai tujuan yang besar dan mulia yaitu untuk mempertahankan kehormatan agama, kemerdekaan Indonesia, kesatuan bangsa yang ingin dihancurkan oleh tentara Belanda, menentang dan memusnahkan segala kezaliman yang dilakukan oleh tentara Belanda untuk menaikkan martabat nusa, bangsa dan tanah air Indonesia yang hendak menguasai tanah Indonesia ini pasca pengakuan kemerdekaan. Tujuan utama barisan/laskar yang dipelopori oleh Abdul Shomad ini mendapatkan seruan untuk membela dan mempertahankan agama, bangsa dan negara yang sedang mengalami keadaan darurat dan mengkhawatirkan menimpa daerah ini. Selain itu juga untuk memusnahkan segala kezaliman yang dilakukan oleh pihak tentara Belanda dalam Agresi Militer ke-II di Kuala Tungkal pada tanggal 21 Januari 1949 itu.
Selama perang gerilya, setelah terhentinya penyerbuan-penyerbuan terhadap tentara Belanda di Kuala Tungkal, tugas utama BSM adalah menjaga keamanan di parit-parit di samping TNI. Hampir seluruh pemuda turut terlibat di dalamnya. Di samping sebagai pendamping TNI, BSM juga menjalankan tugas lainnya seperti memata-matai gerak-gerak musuh (sebagai spionase), menjalankan misi kurir dan ikut serta dalam pengelolaan Dapur Umum.
Dengan munculnya BSM seringkali terjadi penyerangan yang dilakukan secara bergerilya yang pada hakikatnya adalah ‘perang tanding’ karena peperangan dilakukan dengan cara berhadapan langsung antara kedua pasukan (RI dan Belanda) berbeda dengan perang gerilya yang dilakukan dengan taktik hit and run. Satu hal yang menarik dan perlu diketahui bahwa dalam penyerangan-penyerangan para anggota BSM hanya menggunakan alat/senjata tradisional seadanya. Dengan memiliki semangat dan kekuatan jiwa yang tinggi, sedikitpun tak gentar, sikap pantang menyerah mengahadapi penjajah dan merebut kembali Kuala Tungkal. Walaupun banyak memakan korban jiwa, namun tetap berjuang hingga sampai tetesan darah penghabisan.

PENCINTA SEJARAH JAMBI said...

E. Dewan Guru
Peralatan yang dianggap “senjata” pada masa revolusi, sebenarnya bukan hanya senjata api saja, tapi senjata tajam maupun tumpul lainnya. Jadi, semua alat yang dapat dipakai untuk membunuh musuh disebut senjata. Bagi pejuang yang tidak memakai senjata api dapat melengkapi diri dengan senjata tradisional. Pada awal revolusi sering terjadi serangan atau penyerbuan oleh massa pemuda terhadap musuh yang bersenjata api. Para pemakai senjata tradisional ini kebanyakan memiliki semangat serta keberanian yang luar biasa. Keberanian mereka mengandalkan senjata-senjata itu, antara lain disebabkan:
1. Adanya kepercayaan “buta” akan restu seorang ahli kebatinan yang biasanya juga seorang ulama, bahwa mereka akan kebal terhadap peluru setelah diberi mantara dan jimat sebelum berangkat bertempur.
2. Terbawa oleh kharisma pemimpin yang berani dan dikenal kebal peluru oleh pengikutnya.
3. Ketidaktahuan massa tentang akibat yang ditimbulkan oleh senjata api.
Memang, terdapat banyak hal unik ketika revolusi perang mempertahankan kemerdekaan. Pada masa yang tidak menentu ini, para ahli kebatinan yang biasanya juga seorang ulama, memegang pengaruh yang kuat di kalangan masyarakat, terutama yang ada di daerah pedalaman.

PENCINTA SEJARAH JAMBI said...

Para ahli kebatinan ini banyak didatangi para pejuang yang ingin diberi jimat agar mereka bisa kebal terhadap peluru, atau tidak terlahat oleh musuh. Mereka memegang peranan yang penting dalam aksi-aksi perjuangan waktu itu, mereka bisa digolongkan juga sebagai sub-sistem kesenjataan perjuangan bangsa Indonesia. Dengan kata lain, para ahli kebatinan itu adalah senjata dalam perjuangan kemerdekaan bangsa Indonesia. Alat komunikasi yang lazim waktu itu adalah sistim ordonans (pesuruh) atau kurir yang dilakukan oleh orang. Adapun para Dewan Guru BSM adalah:
1. H. Abdul Hamid, terkadang disebut juga Panglima Hamid, Panglima Adul Hamid atau Panglima Haji Adul Hamid/H. Abdul Hamid. Sebelum tinggal disana, ia adalah pendatang (beremigrasi) dari Malaysia perantauan asal Kalimantan Selatan yang pernah belajar di Langkat Sumatera Utara. Berdomisili di Parti Gantung. Dalam kehidupan sehari-hari mereka diberi nasehat agar selalu berbuat baik, tidak melanggar tata susila, jika berjuangan hanya karena Allah dengan berani berjihad “menyabung” nyawa untuk “menyambung” kemerdekaan Bangsa Indonesia, tidak mengejar harta benda, kedudukan atau pangkat. Gugur saat penyerangan pada tanggal 12 Februari 1949 dan dimakamkan di Taman Makan Pahlawan Satria Yudha Pengabuan. Panglima BSM pertama gugur.
2. Abdul Shamad, terkadang disebut juga Abdul Shomad, Panglima Adul, Panglima Adul Samad, ipar KH. M. Daud Arif gugur pada saat pertempuran di laut pada tanggal 13 Februari 1949, jasadnya tidak diketemui. Panglima BSM kedua gugur.
3. Muhammad, terkadang disebut juga Panglima Camak atau Panglima Daeng Camak. Ia adalah perantauan dari Sulawesi Selatan yang berdomisili di Sungai Undan Reteh Indragiri Hilir Riau. Ia gugur dalam pertempuran pada tanggal 16 Maret 1949 di sekitar jalan Andalas/Sriwijaya Kuala Tungkal. Ia adalah Panglima BSM yang ketiga gugur.
4. H. Saman, terkadang disebut juga Panglima Saman, Panglima Haji Saman atau Datuk Saman. Ia adalah perantau dari Lampihong Kalimantan Selatan dan pernah berdomisili di Perak Malaysia yang pernah menjadi Kepala Parit Selamat Seberang Kota (Kuaka Tungkal) priode tahun 1945-1949 (masa perjuangan fisik). Ia tetap tinggal di jalan Panglima Haji Saman yang diabdikan dengan namanya. Panglima keempat BSM. meninggal pada tahun 1974, dimakamkan di Pekuburan Balai Marga. Panglima H. Saman tidak dikuburkan di Makam Pahlawan, keluarganya tidak menghendaki
5. Guru Amri atau Guru Panak, perantau dari Aluan Sumur Kalimantan Selatan dari front Pembengis. pernah belajar di Langkat Sumatera Utara kemudian ke Jakarta. Menetap di Kuala Bagumit langkat Sumatera Utara hingga tahun 1984.
6. Asmuni Syahidun, terkadang disebut juga Pasirah Asmuni atau Asmuni Pasirah. Putra Banjar kelahiran Pontian Johor Malaysia. Ipar dari Guru Panglima Haji Saleh Malaysia (Panglima SM di Malaysia). Sempat Pernah menjabat Pasirah Marga Tungkal Ilir hingga tahun 1972. Meninggal di Kuala Tungkal tahun 1972.
7. H. Bashri, terkadang disebut Guru Haji Basri atau dikenal dengan Tuan Guru Bakau. Sebagai seorang yang ahli agama dan sangat disegani. Beliaulah yang mengetes siapa yang harus berangkat ikut berperang yang berdomisili di Parit Bakau Tungkal III. Ia meninggal pada tahun 1958 dan dimakamkan di Parit 14 Pudin.
8. H. Rasyidi, terkadang disebut Guru Haji Rasyidi atau Guru Semau, guru dari Front Teluk Sialang meninggal pada tahin 1987 dan dimakamkan di Parit Semau.

PENCINTA SEJARAH JAMBI said...

F. Panglima dan Front
Pemimpin BSM ini disebut atau diberi gelar Panglima. Adapun Panglima BSM yang dikenal sebanyak 4 orang. Mereka memimpin secara bergantian, maksudnya setelah panglima yang pertama gugur diganti oleh panglima kedua, seterusnya hingga yang keempat, namun yang terakhir ini tidak digantikan lagi karena ia tidak gugur dan masih tetap hidup hingga tahun 70-an. Begitu juga para petinggi TNI yang masih hidup pasca agresi, pada setiap front (basis) komandannyapun berbeda yang memegang peranan penting dalam memimpin setiap pertempuran khususnya Front Tungkal Area. Adapun front dan Panglima BSM adalah sebagai berikut:
1. Front yang pertama adalah Front Seberang Kota yang meliputi Parit Selamat, Parit Keramat dan parit-parit di sekitarnya. Parit Selamat terletak di Seberang Kuala Tungkal yang menyeberangi sungai Pengabuan (Tungkal) kemudian masuk menyusuri sungai kecil jika hendak kesana. inilah front pertama kali tempat berdirinya BSM ini yang menjadi pemimpin pertamanya adalah Panglima Adul dibantu oleh TNI dalam beberapa kali penyerangan. Sedangkan Pimpinan TNI yang ditugaskanlah pada front ini sebagai pendamping Panglima Adul adalah Sersan Murad Alwi sebagai Komandan Subsektor Kuala Tungkal yang batasnya adalah Sungai Pengabuan sampai seberang Kuala Tungkal.
2. Front kedua adalah Front Tungkal I. Front Tungkal I ini bermarkas di rumah Datuk Mangun tepatnya di Parit Gantung (terletak antara Parit VI dan VII) yang juga dijadikan sebagai Dapur Umum Tungkal I. Kawasan front ini meliputi Parit V, VI, VII, VIII, IX, Parit Bakau, Sungai Dualap, Sungai Punggur, hingga Pangkal Duri (daerah pantai Tanjung Jabung). Setelah gugurnya Panglima Adul, maka yang memanggantikannya sebagai Panglima yang kedua adalah Panglima H. Adul Hamid yang juga dibantu oleh TNI. Ia gugur setelah satu kali melakukan penyerangan terhadap markas Belanda di Kuala Tungkal. Sebagai Komandan TNI yang bergabung di front ini dipimpin oleh Letnan Muda A. Fattah Leside.
3. Front ketiga adalah Front Pembengis yang terletak ±5 km dari Kuala Tungkal. Berbeda dengan sebelumnya, bahwa di front ini terdapat dua panglima yaitu Panglima Camak (Daeng Camak) yang gugur setelah melakukan penyerangan pertama kalinya ke pos-pos Belanda di Kuala Tungkal. Setelah gugurnya Panglima Camak ini, maka iapun digantikdan oleh Panglima Saman (H. Saman) panglima terakhir dari BSM yang tetap hidup hingga tahun 1970-an. Di front ini juga dibantu oleh TNI Sersan Mayor Kadet Madhan AR sebagai Komandan.
Sektor Sungai Terap di bawah pimpinan Murad Alwi dan Sid Ali. Sektor Pembengis di bawah pimpinan (tidak terbaca) dan Zulkarnain yang meliputi wilayah sampai Betara. Dan Sektor Pangkal Duri dirangkap oleh Madhan. Demikianlah rapih susunan pertahanan disusun, komunikasi/hubungan diatur sebaik-baiknya, jalur-jalur pengunduran telah ditentukan, tetapi karena gencar dan dahsyatnya tembakan dari laut akhirnya patah juga.

PENCINTA SEJARAH JAMBI said...

G. Seleksi dan Anggota
Tidak sembarang orang yang dapat memakai SM ini. Adapun orang yang boleh memakainya adalah mereka yang bukan hanya sekedar bergabung menjadi anggota saja, melainkan yang sudah berguru (belajar ilmu langsung) dari guru/panglima SM tersebut dan melakukan baiat terlebih dahulu. Mereka harus memenuhi beberapa persyaratan tertentu untuk dapat diakui sebagai anggota BSM.
Sebelum diberangkatkan ke medan juang, rakyat yang ingin menjadi anggota BSM dipilih oleh Panglima dan harus melalui seleksi yang ketat, karena hal ini menyangkut keadaan darurat yang begitu genting dan nyawa sebagai taruhannya. Pernah dalam suatu ketika pada masa kepemimpinan BSM oleh Panglima H. Saman, rakyat yang mendaftarkan diri menjadi anggota BSM hingga 1000 orang. Adapun cara seleksi anggota sebagai berikut:
1. Rakyat mendaftarkan diri dan dikumpulkan sebanyak puluhan, ratusan bahkan ribuan orang di dalam masjid dan sekitarnya.
2. Mereka kemudian diseleksi seperti perhitungan nama yaitu ditanya terlebih dahulu siapa nama kamu? Siapa nama orang tuamu (bin siapa?). Seseorang anggota BSM (anggota lama) yang telah ada bertugas sebagai penghitung (untuk menghitung) nama para calon yang diseleksi. Setelah itu disesuaikan pula perhitungan hari, tanggal dan jam berapa pasukan harus bergerak/berangkat berperang. Ada di anatara mereka yang tidak boleh berangkat, berada dalam pertimbangan dengan cara harus merubah jam berangkat, dan harus berangkat sesuai dengan waktu yang telah ditentukan.
3. Kemudian ada juga di antara anggota BSM tersebut yang memeriksa persenjataan tradisional yang mana boleh digunakan/dibawa untuk bertempur dan yang tidak karena menurut sepengetahuan senjata dapat makan tuan atau kena sendiri. Di antara sebagai pawangnya adalah Datuk Sahibar.
4. Ada yang yang memberikan sahang/merica, air yang sudah ditawar/jampi, yang sudah dibagi-bagi sesuai dengan para ahli ilmunya. Calon anggota tersebut diperintahkan untuk memakan sahang/merica yang diberikan, jika pedas maka dia boleh pergi. Sebaliknya, jika tidak pedas berarti dia tinggal tidak boleh pergi berperang, jika ia berkeras untuk tetap ikut pergi maka dalam perhitungan ia akan celaka dan menemui bahaya dengan percuma. Setelah memakan merica, maka calon anggota BSM disuruh untuk meminum air, setelah meminumnya maka terasa tidak capek/letih padahal telah beberapa minggu mengalami kesibukan dan kesusahan dalam masa peperangan. Selain itu juga tidak adanya perasaan takut di dalam hati untuk menggempur penjajah malahan merasa tidak ingat lagi dengan kesusahan-kesusahan yang telah dialami seperti diibaratkan “kesurupan” keberanian dan ‘hati panas’ yang tidak dapat dijangkau sebelumnya oleh pikiran. Bagi yang tidak diizinkan berperang, ia harus tinggal di garis belakang, berdoa di masjid atau siap dalam pertolongan kecelakaan bagi yang cidera atau luka dan suplai.
5. Setelah selesai seleksi ketat calon anggota BSM, maka dibentuklah regu atau kelompok perang. Di antara kelompok tersebut ada yang bisa berangkat tetapi waktunya dirubah, ada yang tidak boleh berangkat menunggu waktu yang lain/tepat, ada juga yang sudah jelas berangkat untuk menggempur Belanda. Adapun pembentukan pasukan/regu BSM yaitu dengan cara mengatur dan membentuk satu regu yang terdiri dari 20 orang (seumpama) yang ditunjuk langsung oleh Panglima BSM. Adapun pengangkatan pemimpin regu BSM dilihat dari kemampuan batin masing-masing anggota yang kemudian dipilihlah regu sesuai dengan jumlah regu. Karena ada beberapa regu, maka penggempuran itu dilakukan dari beberapa penjuru/arah bukan hanya dari 1 penjuru saja. Setiap anggota pada regu memiliki tugas masing-masing, seperti bagian sabotase atau pembakaran yang harus menyediakan atau membawa minyak yang biasanya dipilih anak-anak muda yang lincah, penyerangan langsung dilkukan oleh anggota yang memiliki senjata api seperti dari kepolisian dan ketentaraan, memasang komplet ada juga anak-anak yang masih kecil belum cukup umur.

PENCINTA SEJARAH JAMBI said...

BSM adalah barisan rakyat yang berjuang untuk mempertahankan kemerdekaan dengan menggalakkan persatuan dan kesatuan khususnya untuk mempertahankan Kuala Tungkal khusunya dan Tungkal Ilir Area umunya dari genggaman penjajah Belanda yang anggota dan partisipannya berasal dari dua suku bangsa mayoritas yang memiliki karakteristik berbeda yang dianggap sebagai ancaman dan bahkan ditakuti tentara Belanda yang akan menduduki Kuala Tungkal yaitu Banjar (Kalimantan Selatan) dan Bugis (Sulawesi) yang anggotanya ada pula berasal dari Tembilahan yang begitu fanatik terhadap Islam, serta suku lainnya seperti Jawa, Melayu dan lain-lain Mereka adalah warga pendatang yang berasal dari berbagai daerah di Indonesia, tua muda, khususnya hanya untuk para lelaki yang beragama Islam seperti dari para pemuda Hizbulllah, Sabilillah, Laskar Rakyat, rakyat sipil, pedagang, petani dan organisasi lainnya kemudian TNI (ABRI)/Polisi juga turut bergabung atau meleburkan diri menjadi satu kekuatan yaitu BSM. Di dalam BSM ini diajarkan amalan-amalan Nabi dan wali Allah. Selain itu juga diajarkan bahwa perjuangan untuk mempertahankan kemerdekan dan gugur/mati dalam perjuangan adalah mati syahid. Juga semangat berjuang yang sangat tinggi tidak kenal lelah apalagi menyerah. Menanamkan semangat bahwa berjuang li i’lai kalimatillah sangat suci. Untuk mengetahui apakah ia anggota BSM atau bukan, itu hanya diketahui oleh individu masing-masing tergantung pengamalannya. Jumlah mereka tidak dapat dihitung banyaknya karena tidak ada pendataan seperti bagaimana dapat diketahui berapa banyaknya jumlah TNI dan Polisi.

PENCINTA SEJARAH JAMBI said...

H. Aturan Pakai
Selempang Merah ini dipakai sebagai tanda pengenalan diri dan untuk mendapatkan beberapa ilmu hikmah. Selain Ayat Perang (Ayat 4) sebagai amalan pengisian diri, pemakai selendang merah akan membaca beberapa potong ayat sebelum menyarungkan selendang tersebut ke tubuh mereka. Ayatnya adalah seperti berikut:
1. Bismillahi majreha wa mursaaha (3X)
2. Salamun 'ala Nuhin fil 'alamin (3X)
3. Salamun Qaulammir Rabbir Rahim (3X)
4. Bismillahir Rahmanir Rahim. Innallazi faradho 'alaikal Qur'ana La raadduka ilaa ma'ad
Kemudian pasak diri dengan makrifat Kalimah;
1. Allah di dada
2. Hu di dada (bawah Kalimah Allah)
3. Lailahaillallah (La di bahu kanan, ilah di belakang tengkuk, illa di bahu kiri dan Allah di leher hadapan)
4. Muhammadar Rasulullah di sekeliling tubuh
Di dalam pemakaian SM memilik aturan pakai yang harus dipatuhi penggunanya, sehingga keampuhannya bisa tetap terjaga. Diantara cara pemakaiannya yaitu:
1. Memakai kain merah (selempang merah) yang diselendangkan di atas bahu ke pinggang. Dianjurkan ketika memakai/mengikatkan SM yang telah dijampi-jampi oleh Panglima di bagian badan dalam keadaan suci (berwudhu dan menjaganya hingga berangkat berperang) dan kemudian membaca kalimah Allah seperti “Subahanallah, walhamdulillah, wa laa ilaaha illallah, wallahu akbar, wa la hawla walaa quwwata illaa billahil ‘aliyyil azhim”.
2. Diperbolehkan memakai selempang itu setiap saat, kecuali waktu qadha’ hajat (buang air besar/kecil).
3. Jika pemimpin pasukan perang adalah Panglima BSM, maka setiap anggota Pasukan Gabungan diharuskan memakai selempang merah walapun ia dari TNI/Polisi.
4. Jika pemimpin pasukan perang gerilya insidentil tersebut dari kalangan TNI/Polri maka anggota BSM tidak akan memakai selempang merah seperti pasukan yang dipimpin oleh Murad Alwi (CPM) dari TNI. Dari sini jelas bahwa tidak semua orang yang ikut menyerbu musuh di Kuala Tungkal itu adalah anggota BSM walaupun mereka memakai SM, mereka adalah pendukung ide SM ide menegakkan hak dan kebernaran.

PENCINTA SEJARAH JAMBI said...

I. Persenjataan Perang
Permasalahan utama dalam perjuangan adalah masalah persenjataan, khususnya senjata api (fire-arm atau vuurwapen) yang menjadi senjata standar militer. Pemerintah tidak mampu menyediakan dana untuk pembelian senjata. Para anggota harus mencari persenjataan mereka masing-masing. Persediaan peluru juga sangat terbatas, bahkan sangat kurang. Ini berpengaruh pada ketahanan pertempuran, selain tidak bisa berlama-lama juga harus melakukan penghematan dalam penggunaan mesiu. Senjata-senjata yang berhasil dimiliki menjadi sangat bermacam-macam jenisnya, dari pistol hingga senapan mesin, dari yang memakai gerendel hingga yang otomatis. Para pejuang yang sebelumnya bukan mantan tentara, tidak pernah dilatih untuk menggunakan senjata api yang modern. Jangankan memegang, melihat saja belum pernah.
Kuala Tungkal merupakan salah satu kota dalam wilayah RI yang dekat dengan pasar internasional dan mempunyai jalur perhubungan laut yang cukup baik dengan dunia luar. Dengan demikian rakyat Kuala Tungkal sangat mudah mendapatkan sedikit persenjataan modern. Untuk mendapatkan persenjataan modern itu adalah tugas penuh dari Bea Cukai/Pabean. Adapun tugas Bea Cukai adalah mencari pembakti rakyat yang memiliki banyak beras atau kopra. Dengan cara, jika rakyat membawa kopra 10 ton, maka 10% hasil penjualan adalah untuk kepentingan griliya/perang. Bea cukai tidak mengambil kopranya atau uang dari hasil penjualan kopra 10% terebut. Semua kopra tersebut dibawa ke Singapura dan dijual di sana. Adapun hasil kopra yang dijual tersebut, mereka belikan keperluan-keperluan untuk gerilya. Bea cukai hanya memberikan catatan barang-barang yang diperlukan untuk kepentingan griliya. Setelah barang-barang dibeli tersebut sampai/dibawa/datang ke Kuala Tungkal, maka barang-barang tersebut akan berikan kepada yang petugas yang telah ditugaskan untuk membaginya dengan rata kepada pejuang yang memerlukan. Bea cuka bukanlah ngompas (membajak) rakyat karena rakyat juga dengan ikhlas menyerahkan harta benda dan nyawanya untuk kepentingan perjuangan. Karena Kuala Tungkal diduduki Belanda pada waktu itu, maka hasil penjualan kopra sebagian besar untuk pemilik kopra dan sebagian untuk biaya mengusir penjajahan Belanda pada Agres ke-II dari Kuala Tungkal.

PENCINTA SEJARAH JAMBI said...

Setelah pendudukan Belanda atas Kuala Tungkal ini, maka banyaklah terjadi di Kuala Tungkal sendiri dan daerah-daerah di luarnya (Tungkal Area) apa yang disebut dengan teror republikien yang selalu melakukan tekanan-tekanan dari pasukan-pasukan republiken atas penduduk dalam bentuk penarikan pajak, permintaan sumbangan in natura, tugas pengamanan pasukan-pasukan republiken, transportasi dan sebagainya. Tekanan ini oleh pemimpin-pemimpin politik dan militier republiken tidak diakui suatu teror dan dalam keadaan sekarang ini oleh UNCI tau pengamat netral yang lainpun tidak menganggap sebagai suatu keadaan yang memberi hak kepada Pemerintah Belanda untuk mengadakan perubahan dengan kekerasan.
Dalam perang kemerdekaan, senjata merupakan salah satu peralatan yang amat penting untuk menaklukkan musuh. Senjata yang dipakai oleh tentara dan laskar rakyat Jambi selama pertempuran melawan Agresi Militer Belanda 1947-1949 adalah dengan menggunakan persenjataan modern seperti Pistol Vickers, Senapan Spring Field, senjata mesin ringan MK, diperoleh dari berbagai usaha, yaitu hasil pembelian system barter hasil tanaman padai dan kopra Kuala Tungkal dengan pedagang Singapura. Selain itu termasuk pula senjata modern yang unik buatan rakyat Jambi sendiri yaitu senapan “kecepek”. Persenjatan TNI yang dibeli dari Singapura ternyata banyak yang sudah afkir, sehingga peralatan yang tadinya dianggap kuat kenyataannya meleset. Dalam perlawanan, politik bumi hangus mulai dijalankan, mereka mundur ke daerah pedalaman, meneruskan perjuangan dengan gerilya. Kemungkinan senjata di atas juga digunakan oleh TNI dan laskar-laskar Kuala Tungkal. Untuk daerah Kuala Tungkal persenjataan berat yang dimiliki oleh mayoritas anggota TNI (dan tentara/laskar lainnya) melalui rampasan perang dari tentara Jepang dan rampasan dari Tentara Belanda seperti senapan mesin Kijanju Jepang, senjata jenis LE MK II, senapan Lee Enfield (LE), lewis (senapan mesin), senapan mouser karaben, karabijn-mitrailleur, styger, stengun, senjata otomatis mesin ringan Vickers, handgranat dan lainnya.
Selain senjata-senjata modern di atas, laskar rakyat yang tergabung dalam BSM menggunakan senjata-senjata tradisional seperti kampilan, parang bungkul, pedang kajang rungkup, pedang, parang panjang, mandau Kuala, sundang, keris Banjar, keris Beram Itam kanan, keris kuningan, badik Bugis, tombak, tombak paring (bambu runcing), senjata ini digunakan bagi mereka yang tidak memiliki persenjataan yang terbuat dari besi dan lain-lainnya serta menggunakan Al-Qur'an Istambul yang merupakan perlengkapan religius yang digunakan untuk mempertahankan kemerdekaan.
Untuk pertempuran laut/sungai, alat transportasi yang digunakan adalah dengan menggunakan sampan/perahu-kecil yang memuat 5-11 orang dikarenakan Kuala Tungkal ini dialiri 2 sungai besar yaitu sungai Pengabuan (Tungkal) dan sungai Betara. Di antara dua sungai itu dialairi pula banyak sungai kecil/parit yang berhubungan antara dua sungai besar itu. Sedangkan untuk pertempuran yang dilakukan di darat (Kuala Tungkal) adalah dengan hanya melewati beberapa jalan saja, biasanya jalan tersebut hanya satu arah saja, tidak banyak jalan pintas seperti saat ini. Tidak ada alat khusus yang digunakan untuk berkomunikasi, semua dilakukan dengan cara-cara tersendiri. Dengan keterbatasan bagaimana cara berkomunikasi, mereka harus berjalan melewati hutan belantara, bebukitan yang tinggi (khusus bagian Tungkal Ulu), lautan yang luas lagi dalam, sungai yang begitu besar dan panjang.

PENCINTA SEJARAH JAMBI said...

J. Amalan dan Zikir
SM memiliki 10 zikir yang harus dibaca terus menerus sesuai dengan waktu yang ditentukan, biasanya dibacakan setelah sholat fardhu. Amalan inilah yang dikatakan digunakan oleh Pahlawan Melayu Panglima Haji Salleh.
Adapun zikir tersebut yaitu:
1. Al-Fatihah (1x)
2. La Ilaha illa anta subhanaka inni kuntu minaz zolimin (10x)
3. Wallahu Ghalibun 'ala amrih (33x)
4. Wa 'adallahul munafiqin wal munafiqat wal kuffara narajahannam (33x)
5. Ya Hayyu ya Qayyum ya Ilahana wa Ilaha kullisyai in Ilahaa wahidan la ilaha illa Anta (33x)
6. La tudrikuhul absor wa Huwa yud rikuhul absor wa huwal Latiful Lhabir (9x)
Adapun sebagai tambahan:
7. Innal lazi faradha 'alaikal Qur’ana laradduka ila ma'adi (semasa mahu hendak turun berjalan/berperang)
8. Wa ja’alna mim baini aidihim saddaw wa min khalfihim syaddam faagsyainuhum fahum la yubshirun (ketika bahaya)
9. Ya Zal Jala li wal Ikram (masa bekerja/zikirullah ketika perang)
10. Rabbi najjini minal qaumiz zolimin (ketika berhenti/rehat)

PENCINTA SEJARAH JAMBI said...

K. Anjuran dan Larangan
Setiap anggota BSM, diwajibkan untuk menunaikan/mematuhi segala peraturan dan anjuran yang ada dan menjauhi segala pantang-larang dalam pengalaman yang telah diajarkan. Jika mereka telah lulus uji kelayakan untuk menjadi anggota dan termasuk di dalamnya, maka setiap anggota akan diberikan sebuah selempang yang berwarna merah dan diperbolehkan untuk memakainya. Akan tetapi setiap anggota hendaklah mematuhi peraturan (anjuran dan larangan) yang telah ditetapkan dalam ajaran SM, antara lain adalah:
1. Anjuran dan larangan Anggota BSM sewaktu tidak berperang
a. Anggota BSM harus sebisa mungkin mengamalkan ilmu SM selama 40 hari dengan tidak telat waktu/terlambat sholat lima waktu apalagi meninggalkannya. Jika seandainya telah mengamalkan SM selama 30 hari, kemudian pada hari ke-31 terbangun pada jam 07.00 pagi sehingga lewat waktu sholat subuh, maka harus mengulang lagi amalan SM dari awal. Adapun bacaan/amalannya bersumber dari al-Qur’an seperti surah Yasin dan zikir-zikir. Selain itu ditambah pula dengan melaksanakan shalat tahajjud, shalat hajat, berpuasa sunat dan lainnya.
b. Menghindari hal-hal yang syubhat dan segala masalah keduniaan seperti mengurangi bergaul dengan orang selama 40 hari supaya jangan terjadi hal-hal yang dilarang yang dapat membatalkan amalan-amalan SM dengan cara beruzlah (mengasingkan diri) seperti ngmong-ngomong (berbicara) yang tidak perlu sebab terkadang bebicara yang berlebihan yang berarti bohong.
c. Dilarang melakukan maksiat seperti berjudi, meminum minuman keras, berzina dan lain-lain.
d. Dilarang zhalim terhadap orang lain yang tidak bersalah dan lain-lain.

PENCINTA SEJARAH JAMBI said...

2. Anjuran dan larangan Anggota BSM sewaktu keberangkatan hendak berperang/dalam peperangan
a. Sebelum berangkat menuju ke kancah pertempuran terlebih melaksanakan shalat maghrib berjamaah dilanjutkan dengan beramal sampai waktu isya dan sholat isya berjamaah di masjid dan berzikir. Kemudian dilanjutkan berdiskusi untuk strategi berperangan yang akan dilancarkan hingga saat hampir jam keberangkatan. Selanjutnya berwudhu untuk melaksanakan sholat sunat dua rakaat. Setelah sholat, terus duduk tanpa berdiri terlebih dahulu, kemudian Panglima mengelilingi para anggota BSM yang akan berangkat bertempur dengan membaca ayat-ayat suci al-Qur’an seolah-olah ingin melindungi. Selain itu juga memberitahukan dari arah manakah nantinya untuk menyerang markas Belanda, dan hal-hal yang dianggap penting. Setelah selesai, maka Panglimapun turun ke tanah terlebih dahulu yang kemudian disusul oleh oleh para anggota.
b. Ketika turun dari masjid hendak berangkat menuju medan berperang, terlebih dahulu dikumandangkan azan.
c. Di dalam perjalanan menuju medan pertempuran tidak diperbolehkan batal wudhu (harus tetap dalam keadaan berwudhu).
d. Ketika sebelum diberangkatkan berperang terlebih dahulu ditepuk di belakang pundaknya (tatkala itu yang dipukul bisa terpentul seperti memukul bola ke tanah). Barang siapa yang mendapat pukulan atau tepukan di belakangnya dengan tiba-tiba, ternyata terkejut dan mukanya menjadi pucat, orang inipun tidak dibenarkan mengikuti peperangan dan sebagainya.
e. Ketika keberangkatan dari masjid menuju sampai ke medan juang/pertempuran hingga hendak melaksanakan pertempuran senantiasa membaca ayat-ayat suci al-Qur’an yang telah ditentukan dan membaca sepanjang jalan dari tempat turun (masjid) lafaz: “Ya Hayyu ya Qayyum, ya Ilahana wa Ilaha kulli syai’in, Ilahaw Wahida, la Ilaha illa Anta” dan ketika mulai terjadinya pertempuran diwajibkan membaca seapanjang jalan salah satu nama Tuhan yang baik atau (Asma’ul Husna) yaitu “Ya Zal Jalali wal Ikram”.
f. Ketika dalam keadaan terdesak diharuskan membaca sepotong ayat dalam surah Yasin yaitu “Wa ja’alna mim baini aidihim saddaw wa min khalfihim syaddam faagsyainuhum fahum la yubshirun”. Sebagaimana diajarkan nabi waktu pernag badar, keluar nabi dari tempat beliau turun ayat tersebut.
g. Di dalam pertempuran tidak diperbolehkan makan atau minum (harus berpuasa). Namun sebelum masuk medan pertempuran, setiap anggota SM diberi makanan terlebih dahulu oleh Panglima. Setelah memakan nasi anggota diharuskan berpuasa hingga saatnya berperang.
h. Dilarang mengambil harta benda orang lain kecuali senjata musuh (Belanda).
Semua peraturan tersebut hendaklah dipatuhi, bagi siapa yang mengikuti (patuh dan jujur terhadap) peraturan yang ada, maka akan kokohlah semangat juangnya dan kekuatan jiwa raganya dalam menghadapi serangan/menyerang Belanda. Sebaliknya, namun jika melanggarnya tidak akan dihukum, akan tetapi keampuhan amalan SM tersebut akan berkurang atau hilang yang bisa berakibat kegalalan dalam berjuang namun tetap dikatakan mati syahid.

PENCINTA SEJARAH JAMBI said...

L. Kode Etik
Pada saat hendak melakukan penyerangan atau melakukan patroli terhadap tentara Belanda dan bertemu seseorang di jalan yang tidak dikenal di malam hari, maka anggota BSM mempunyai kode/sandi yang hanya dimengerti oleh para anggotanya dengan bunyi:
1. Mengucapka lafaz: Allah
Maka jawabnya adalah: Muhammad
2. Mengucapka lafaz: Allah
Maka jawabnya adalah: Kuasa
3. Mengucapka lafaz: Merdeka
Maka jawabnya adalah: Syahid
4. Mengucapka lafaz: Merdeka
Maka jawabnya adalah: Tetap
M. Hikmah Amalan
Adapun hikmah/keistimewaan khusus amalan SM adalah di antara para tokoh dan pejuang/anggotanya yang kebal terhadap peluru, senjata tajam dan tidak terlihat oleh pandangan mata mereka. Siapa saja yang telah masuk keanggotaan BSM ini, jiwa dan raganya sudah mantap dan siap untuk berperang demi mengusir penjajah untuk mempertahankan sejengkal tanahpun, berjuang semata-mata karena Allah Swt. Selain itu bagi siapa saja yang mengamalkannya Allah akan memberikannya ilham, maka muncullah dalam hati si pengamal tersebut kekuatan batin, tidak merasa takut dan gentar dengan sendirinya akan muncul dari dalam diri kekuatan ingin mengikuti pertempuran dalam menghadapi penjajah Belanda walaupun peluru yang dikeluarkan dari moncong senjata Belanda tersebut tampak seperti “lebatnya hujan peluru bersamaan dengan bunyi petir yang menggelegar” ditambah lagi dengan bom, meriam dan senajata berat lainnya yang membuat pekak telinga seolah-olah peluru yang keluar tidak mengenai sasaran atau meleset. Karena dilindungi Tuhan. Kita bukan kebal, kita diberikan kekuatan tidak gentar tidak boleh sombong. Semua tidak ada masalah dan dapat dihadapi, walaupun banyak di antara anggota BSM yang tewas dan banyak juga di antara mereka yang dilindungi hingga selamat dan dapat membunuh beberapa orang tentara Belanda.
Madhan AR seorang TNI yang telah dilatih dalam ketentaraan mengerti betul bagaimana cara pertempuran, perasaan yang begitu aneh yaitu ia juga bisa berdiri berlindung dengan sebilah keris. Di sinilah kebesaran Tuhan.

N. Peranannya Terhadap TNI
BSM Sebagai bantuan terhadap TNI begitu sebaliknya TNI sebagai pendamping BSM. Madhan AR sebagai Komandan/pemimpin gerakan pasukan yang terus bergerak (mobile) bersama para anggota, terus berkorban tidak memikirkan di manakah tempat istirahat, juga kendaraan untuk memudahkan transportasi. Sebagaimana diketahui bahwa Kuala Tungkal terletak di pesisir timur Sumatera yang kendaraan utamanya adalah perahu. Perahu sebagai sarana penunjang yang sangat penting dalam perjuangan. Masyarakat tanpa ada keragu-raguan untuk menyerahkan “bulat-bulat” kepada TNI. Secara psikologis munculnya BSM sangat menguntungkan TNI, disebabkan adanya kerja sama ABRI dan rakyat yang bersatu. Karena dapat dirasakan betapa besarnya bantuan rakyat, tanpa adanya bantuan rakyat waktu itu, maka tentara tidak bisa berbuat apa-apa. Mereka bersedia mengorbakan segala apa yang ada mereka.
Tidak ada pergesekan antara BSM dan TNI, karena BSM menyatukan semua lapisan masyarakat. tentera adalah rakyat begitu juga sebaliknya, dan keperluan rakyat itu adalah keperluan tentara begitu juga sebaliknya. ABRI adalah tentara yang memiliki taktik perang dengan senjata yang komplit, sedangkan rakyat memiliki ilmu kebatinan SM dengan senjata tradisionalnya. Selain itu adanya kerjasama yang kuat bersama TNI yaitu tatkala ingin melakukan pertempuran/penyerbuan ke Kuala Tungkal antara dua pasukan selalu mengadakan diskusi/perundingan untuk membicarakan masalah taktik penyerbuan.

PENCINTA SEJARAH JAMBI said...

O. Pengaruh Terhadap Masyarakat dan Daerah
Walaupun masyarakat tersebut semua bukanlah anggota BSM, namun mereka sangat tergugah hatinya untuk ikut berjuang melawan Belanda. Hal ini terbukti walaupun setelah berjuang yang gugur 10 (sepuluh) orang, namun yang datang ikut berjuang 100 (seratus) orang. Walaupun yang gugur 100 (seratus) orang, namun yang datang 1000 (seribu) orang yang ingin ikut bertempur. Termasuk di dalamnya banyak turut tergabung dalam TNI/Polri yang juga ingin merasakan bagaimana menjadi anggota BSM. Maka tidak heran menurut catatan bahwa hingga penyerahan kedaulatan bahwa anggota BSM mencapai 3000 orang yang tersebar ke daerah-daerah Riau perbatasan pantai Tanjung Jabung dan juga Tembilahan.
Bagi rakyat yang tidak bisa langsung bertempur cukup partisipasinya dengan memberikan bahan-bahan makanan yang dibutuhkan agar yang bertempur tidak kelaparan dan segala macam seperti rokok. Sedangkan bagi orang tua-tua yang tidak bisa berjalan saat pertempuran, mereka membaca surah Yasin, melakukan sholat hajat dan lainnya. Mendapat tanggapan positif dari rakyat dari semua lapisan masyarakat muda tua, laki perempuan dan merekapun langsung membantu secara moril maupun materil. Tidak ada yang mencegah karena pada waktu itu semua tertuju hanya satu tujuan yaitu mengusir penjajah demi mempertahankan kemerdekaan.
Tidak kalah hebat semangatnya, sebagian besar mereka merasa dengan kekuatan batin berserah diri kepada Allah Swt, kepercayaan yang sangat kuat. Keluar rumah dengan niat hanya untuk mengusir Belanda, mati syahid dengan ikhlas “hidup merdeka atau mati syahid”.
Di provinsi Jambi hanya di Kuala Tungkal satu-satunya laskar/pasuskan rakyat yang benar-benar bergabung dengan tentara (bermanunggal ika) tidak seperti di front-front lain di daerah Jambi lainnya. Seluruh rakyat bersatu-padu bertempur bersama ABRI secara massal dari berbagai suku dan rakyat juga yang membantu sepenuhnya apa keperluan TNI selain persenjataan modern. Rakyat sangat bangga dapat masuk ke BSM untuk ikut bertempur.
Sebagaimana yang dikemukan oleh Zulkarnain Idris pada masa-masa perjuangan dalam menuntut ilmu SM:
“Pada malam ke 37, ketika saya sedang mengamallkan amalan Selempang Merah, saya bermimpi antara tidur dan bangun, saya didatangi oleh orang yang berpakaian serba putih yang mengajak saya sembahyang shubuh hingga sampai membaca doa. Setelah itu saya bangun dari tidur dan tangan saya merasa berat, yang kemudian besok paginya saya langsung ingin ikut bertempur walaupun amalan Selempang Merah belun mencapai 40 hari”.

PENCINTA SEJARAH JAMBI said...

P. Tanggapan Belanda dan RI Mengenai Perjuangan Rakyat
Menurut E.J.C. Brugghe ketika ia bertugas di Kuala Tungkal:
“Bahwa penilaian Tentara Belanda tentang perlawanan rakyat yang mereka alami cukup tangguh karena persatuan yang begitu kuat. Bahwa wujud perlawanan rakyat terhadap Tentara Belanda sangat tinggi dan murni sekali yaitu “rela hidup atau mati” dan “sekali merdeka tetap merdeka”. Selain itu, Tentara Belanda juga sangat kewalahan menghadapi Tentara Rakyat dikarenakan anggota Tentara Belanda itu kebanyakan anak-anak muda yang keseluruhan mereka hanya mengingingkan permasalahan yang ada cepat selesai dan kemudian bisa cepat pulang ke negaranya atau daerahnya masing-masing”.
Ketika di Parit Deli saat cease fire Letnan Hamelink mengatakan:
“Tidak heran Front Tungkal Area ini semangat dan perlawanannya lebih hebat dan sangat dahsyat dari tempat-tempat lain dalam daerah Jambi ini, karena semua pemimpinnya orang terpelajar dan perjuangan rakyat Tanjung Jabung khususnya Kuala Tungkal berbeda (tidak seperti) daerah lainnya di daerah Jambi”.
Ketika Jambi, Serma CPM Madhan AR bertemu dengan Tentara Belanda yang mengatakan:
“Bahwa perjuangan rakyat Kuala Tungkal sangat gagah berani. Tentara Belanda menganggap sebagai ‘perang tanding’, sebab di dalam melakukan penyerangan suara mereka telah terdengar oleh tentara musuh (Belanda) dari jarak sekitar 100 meter karena membaca “ya Zal Jalaali wal Ikram”, tidak seperti penyerangan secara gerilya (yang pada umumnya dilakukan dengan diam-diam dan bersembunyi). Sehingga Tentara Belanda telah mengetahui bahwa musuh datang (Pasukan Gabungan), orang yang mengikutinya banyak sehingga Belanda dapat juga/enak saja melakukan perlawanan dengan “memuntahkan” peluru-peluru mereka. Tentara Belanda telah menghabiskan hampir 35 ton peluru selama penyerangan ke/di Kuala Tungkal”.
Secara keseluruhan, bagaimana hebatnya pertempuran di Kuala Tungkal pada Perang Kemerdekaan II sebagaimana dikemukakan pula oleh sejarawan berkebangsaan Belanda P.M.H. Groen di dalam bukunya Marsroutes en Dwaalsporen Het Nederlands Militair Strategisch Beleid in Indonesie 1945-1950, seperti yang diceritakan oleh Sejarawan dan pejuang (ex-Tentara Pelajar), Insinyur alumni Universitas Stockholm Swedia Hidayat Yudoprawiro yang membaca buku tersebut dalam Arsip Kerajaan Belanda di Den Haag. Dalam buku tersebut dikatakan bahwa:
“Pasukan Belanda yang paling banyak mengalami serbuan adalah Solo 10 kali, Yogyakarta dan Porbolinggo 5 kali, Wlingi Jawa Timur dan Kuala Tungkal Sumatera Selatan masing-masing 4 kali”.
Selain itu, penulisan juga menambahkan mengenai pendapat pemerintah RI mengenai perjuangan rakyat Kuala Tungkal di dalam buku Kementerian Penerangan RI, Propinsi Sumatera Tengah yaitu:
“Bahwa salah satu perjuangan rakyat melawan Belanda yang terhebat selama pertempuran di daerah Jambi adalah perjuangan rakyat Kuala Tungkal yang tergabung dalam BSM. BSM ini mempunyai ±3000 anggota yang dipimpin oleh 1 Batalion TNI dan telah gugur di pihak Barisan Selempang Merah dan TNI ±300 orang dan dari pihak musuh/tentara Belanda (NICA) tewas ±40 orang. Rumah-rumah rakyat yang hancur sejumlah ±400 buah rumah.
Setelah tentara Belanda dapat dipukul mundur oleh pasukan gabungan, pejuang Kuala Tungkal kemudian banyak mendapatkan senjata otomatis hasil rampasan dari Belanda pada pertempuran di Kuala Tungkal ini.

PENCINTA SEJARAH JAMBI said...

Penulis sengaja tidak mencantunkan referensi untuk menjaga agar tulisan ini tidak disalahgunakan.....
Boleh baca juga:
http://lasykarselempangmerahkualatungkal.blogspot.com/
http://museumperjuanganrakyatjambi.blogspot.com/2012/09/selempang-merah.html
http://phi-kualatungkal.blogspot.com/2011/02/pasukan-selempang-merah-kuala-tungkal_6264.html

Disadur dari berbagai sumber...
Semoga kita bisa tukar pikiran mengenai perjuangan yang dinanakan TENTARA SELEMPANG MERAH (TSM), BARISAN SELEMPANG MERAH (BSM) ATAU LASKAR SELEMPANG MERAH (LSM) ini....
Tetap ingat jasa para Pehlawan sampai darah pengabisan....
Merdeka.....
Sekali Merdeka Tetap Merdeka....
Hidup Merdeka atau Mati Syahid....
Jihad fi Sabilillah......
Salam BSM.........

Mengenai perjuangan BSM ini telah ditulis dalam sebuah buku (hendak selesai). Lebih dari 20 kali pertempuran besar dan kecil selame masa Agresi Militer Belanda Ke II Tahun 1949 (Januari s/d Nopember)di Tungkal Area (Kuala Tungkal dan sekitarnya)
Sangat Panjang Ceitenya Ceritenye.....

Maaf pembace, Saya tidak boleh mencatat kesemue perjuangan rakyat tersebut.....

PENCINTA SEJARAH JAMBI said...

Puluhan macam bentuk senjata selain senjata-senjata modern, laskar rakyat yang tergabung dalam BSM menggunakan senjata-senjata tradisional seperti kampilan, parang bungkul, pedang kajang rungkup, pedang, parang panjang, mandau Kuala, sundang, keris Banjar, keris Beram Itam kanan, keris kuningan, badik Bugis, tombak, tombak paring (bambu runcing), skin, skil dll. Bagi mereka yang tidak memiliki persenjataan, boleh menggunakan senjata yang terbuat dari besi dan lain-lainnya serta menggunakan Al-Qur'an Istambul yang merupakan perlengkapan religius yang digunakan untuk mempertahankan kemerdekaan.
Selain itu juge, Saye punye scenan buku tulisan tangan Selempang Merah yang diamal ba'da shalat fardhu.....
Semoge bergune....

leo leong said...

Parang terbang guna technology apa? Technology jinn kafir.

Cipher said...

Parang terbang guna teknologi zikir. Teknologi jin ni bawah tapak kaki kiri pengamal teknologi zikir je.

shah mohd said...

sebenarnya ingin tahu, sejarah kebangkitan tentera selempang merah ni bermula dari tahun berapa ? t'kasih..

Hijab Sang Pencinta said...

Saya cucu Hj Ahmad dan kisah Panglima Salleh di ceritakan kepada saya oleh pakcik dan makcik saya semasa sy masih remaja.

Hijab Sang Pencinta said...
This comment has been removed by the author.